Users  

   

Hobi  

   

Statistik  

Visitors
246
Articles
59
Articles View Hits
417192
   

User Online  

We have 29 guests and no members online

   

BAB I.3

Details

Identifiers
Identifers adalah nama-nama yang bisa dideklarasikan dalam java tetapi bukan bagian keyword
java, yang termasuk dalam identifers antara lain: class, interface, variabel/property dan method.
Tata cara penamaan identifers di java diatur oleh beberapa aturan:
• Aturan dari compiler untuk menentukan apakah nama identifers diperbolehkan atau tidak.
• Konvensi penamaan identifers daru Sun yang biasa disebut sebacai "Java Code Convention".
• Standard penamaan JavaBean.
Kita akan bahas satu per satu aturan di atas.
Aturan dari compiler tentang penamaan identifers sangat jelas, karena akan ada error pada
waktu kompilasi kalau aturan ini dilanggar. Berikut ini aturan penamaan identifers yang
digunakan oleh compiler
• Aturan pertama sudah kita bahas sebelumnya adalah semua keyword java tidak boleh
digunakan sebagai identifers.
• Identifers harus diawali oleh huruf, simbol mata uang dolar($) atau karakter penghubung
underscore (_). Angka tidak boleh digunakan sebagai karakter pertama identifers.
• Setelah karakter pertama, berikutnya boleh diikuti oleh huruf, simbol mata uang dolar,
karakter penghubung, dan angka.
• Tidak ada pembatasan panjang identifers
• Identifers di java bersifat case-sensitif, foo dengan Foo adalah dua buah identifers berbeda.
• Nama public class harus sama persis dengan nama fle .java
Berikut ini adalah contoh identifers yang diijinkan :


int _x;
int $y;
int ______17_r;
int _$;
int ini_adalah_nama_identifiers_yang_panjang_sekali_bertele_tele_dan_alay;
Berikut ini adalah contoh identifers yang tidak diijinkan oleh compiler java
int 123test_test;
int x#;
int x:;
int x:;
int .titik;


Java Code Convention adalah sekumpulan aturan "tidak resmi" yang dibuat oleh Sun. Salah satu
bagian dari Code Convention itu membahas bagaimana menamakan identifers yang seragam.
Latar belakang dibuatnya Java Code Convention ini berasal dari penelitian yang menyebutkan
bahwa usaha untuk menulis kode (development) hanya berkisar 20% saja, sedangkan 80% usaha
dikerahkan untuk memelihara kode dan menambahkan feature baru ke dalam aplikasi. Hal ini
mendorong Sun untuk menyusun Java Code Convention agar usaha untuk membaca kode lebih
mudah dan pada akhirnya kode menjadi lebih mudah untuk dipelihara dan dipahami.
Berikut ini beberapa konvensi yang digunakan dalam Java Code Convention
• Class dan Interface selalu diawali dengan huruf besar. Setiap kata selalu diawali dengan huruf
besar untuk memudahkan pembacaan. Gaya ini biasa disebut dengan "Camel Case".
Contohnya: Runnable, HashMap, ArrayList dan seterusnya. Selain itu, class haruslah
merupakan kata benda, bukan kata sifat atau kata kerja.
• Method selalu diawali dengan huruf kecil. Setiap kata setelah huruf pertama diawali dengan
huruf besar. Method haruslah kata kerja untuk menandakan bahwa method ini melakukan
suatu kegiatan / aksi. Contohnya : getIndex, setIndex, println, paint, dan seterusnya.
• Variabel menggunakan camel case yang diawali dengan huruf kecil, seperti method. Variabel
sebaiknya pendek, jelas, terdengar enak dan kata benda. Contohnya : index, panjang, lebar,
indexPertama dan seterusnya.
• Konstanta di java dibuat dengan mendeklarasikan sebuah variabel sebagai statif dan fnal,
semua hurufnya adalah huruf besar yang antar kata dipisahkan oleh simbol underscore (_).
Contohnya : FRAME_WIDTH, ERROR_MESSAGE dan seterusnya.
Konsep JavaBean dibuat oleh Sun sebagai dasar dari komponen dalam aplikasi java, salah satu
kegunaan praktisnya adalah penggunaan JavaBean oleh IDE seperti NetBeans agar komponen komponen Swing bisa dimanipulasi secara visual.
Framework modern seperti Spring dan EJB juga sudah mengadopsi konsep JavaBean, sehingga
istilah JavaBean sangat sering muncul di dokumentasi framework ini, Spring menggunakan
istilah bean saja bukan JavaBean, tapi secara teknis keduanya sama persis.
Untuk memahami konsep JavaBean, ada satu istilah yang disebut dengan Properties. Pada
dasarnya properties adalah sebuah instance variabel, yaitu variabel yang berada tepat di
bawah class, yang access modifer-nya private. Karena bersifat private maka harus dibuat
method untuk mengakses properties dari luar class tersebut. Method untuk mengakses
properties biasa disebut sebagai getter dan method untuk mengubah nilai properties disebut
sebagaui setter.
Berikut ini aturan penamaan method yang digunakan untuk mengakses properties (getter
setter) dari JavaBean:
• Kalau tipe data properties bukan boolean maka method untuk mengakses properties
diawali dengan get. misalnya getWidth, getSize, getIndex dan seterusnya.
• Kalau tipe data properties adalah boolean maka method untuk mengakses properties
diawali dengan is. Misalnya isEmpty, isRunning dan seterusnya.
• Semua method setter harus diawali dengan set. Misalnya setSize, setIndex, setWidth dan
seterusnya
• Nama method diturunkan dari nama variabel yang diberi awalan get, set atau is. Aturan
penulisan camel case berlaku untuk method getter dan setter.
• Method setter harus public, return void dengan satu parameter yang tipe datanya sama
persis dengan tipe data variabel.
• Method setter harus public, return tipe data yang sama dengan tipe data variabel, dan
tanpa parameter.
• JavaBean harus mempunyai default constructor, yaitu constructor yang tidak mempunyai
parameter sama sekali.


Access Modifier
public, protected, default dan private adalah empat buah level access modifer, fungsi dari
access modifer adalah mengatur bagaimana bagian-bagian kode java diakses dari bagian yang
lain. Ada bagian yang boleh diakses oleh siapapun karena kode di dalamnya sudah dirancang
untuk itu, ada juga bagian yang hanya boleh diakses oleh class yang sama karena memang
kodenya tergantung dengan bagian lain dari class tersebut dan tidak bisa digunakan oleh
bagian lain.
Access modifer public menandakan bisa diakses oleh siapapun tanpa batasan. Access modifer
protected bisa diakses oleh class turunanya dan class-class lain yang berada dalam package
yang sama. Access modifer default tidak memerlukan keyword, kalau tidak ada salah satu dari
tiga access modifer lain maka yang digunakan adalah access modifer default. Kalau access
modifer default digunakan, maka hanya class dari package yang sama saja yang bisa
mengakses, termasuk class itu sendiri. Yang terakhir adalah access modifer private yang
hanya mengijinkan diakses oleh class yang sama.


sumber : ifnu bima

Add comment


Security code
Refresh

   

Indeks  

   
© ALLROUNDER